Welcome to my blog

Senin, 24 Januari 2011

Tari Tradisional Jepang

Ada dua jenis Jepang tari tradisional: Odori, yang berasal dari periode Edo, dan Mai, yang berasal di bagian barat Jepang. Odori tumbuh dari Kabuki drama dan lebih berorientasi ke arah sentimen laki-laki. Mai secara tradisional dilakukan di sebuah kamar Jepang, bukan di panggung. Ia dipengaruhi oleh Noh Drama.
Sebuah variasi gaya Jepang Mai tari adalah Kyomai atau Kyoto Dance Style. Kyomai dikembangkan di abad ke-17 Tokugawa periode budaya. Hal ini sangat dipengaruhi oleh keanggunan dan kecanggihan dari perilaku yang sering dikaitkan dengan Istana Kekaisaran di kyoto.


TARI BON ODORI


"Bon Odori" dalam bahasa Jepang. Orang-orang menari Tari Bon selama Bon Festival, yang diselenggarakan setiap musim panas di kabupaten dan lingkungan di setiap kota di Jepang.
Bon minggu diadakan pada bulan Agustus setiap tahun, dan Obon, seperti yang sering dikenal, terus selama sekitar satu minggu. Bon berarti 'menyambut nenek moyang dan memegang jiwa upacara peringatan bagi mereka. Selama Bon, kadang-kadang semua sanak keluarga berkumpul dan mengadakan upacara peringatan untuk nenek moyang mereka, dan mencerminkan dan bernostalgia. Praktek ini berasal dari tradisi Buddhis Cina, perpaduan sinergis dari kepercayaan Buddha dan pemujaan leluhur. 


TARI NIHON BUYO


Nihon buyō (日本舞踊, tari Jepang) adalah terjemahan bahasa Jepang untuk istilah bahasa Inggris Japanese dance. Istilah "buyō" pertama kali diperkenalkan oleh budayawan Tsubouchi Shōyō dan Fukuchi Genichirō yang yang mengacu pada dua kelompok besar tari klasik Jepang: mai (舞) dan odori (踊).
Mai adalah menari diiringi nyanyian atau musik tradisional dengan seluruh bagian telapak kaki yang tidak pernah diangkat melainkan diseret-seret (suriashi), walaupun kadang-kadang ada juga gerakan menghentakkan kaki. Gerakan tari bisa dilakukan dengan berputar di dalam ruang gerak yang sempit atau seluruh panggung sebagai ruang gerak. Jenis-jenis tari yang tergolong ke dalam Mai: Kagura, Bugaku, Shirabyōshi, Kusemai, Kōwakamai, Noh (Nōgaku), Jiutamai.
Odori adalah menari diiringi nyanyian atau musik tradisional dengan kaki yang dapat bergerak bebas disertai hentakan kaki untuk mengeluarkan suara, ditambah gerakan tangan yang disesuaikan dengan ritme musik. Nenbutsu Odori dan Bon Odori merupakan contoh tari Jepang yang disebut Odori.


TARI NOH

Noh ( 能 , NO ), atau Nogaku (能楽, Nōgaku )  adalah suatu bentuk utama musik Jepang klasik drama yang telah dilakukan sejak abad ke-14. Banyak karakter bertopeng, dengan laki-laki memainkan peran laki-laki dan perempuan. Repertoar ini biasanya terbatas pada satu set khusus memutar sejarah. Sebuah pertunjukan Noh sering berlangsung sepanjang hari dan terdiri dari lima Noh bermain diselingi dengan pendek, humoris Kyōgen potong.


TARI KABUKI

Kabuki (歌舞伎, kabuki ) adalah sangat bergaya klasik Jepang tari - drama. Teater Kabuki dikenal untuk penyesuaian dgn mode drama dan rumit untuk make-up yang dikenakan oleh beberapa pemain tersebut. Individu kanji karakter , dari kiri ke kanan, berarti menyanyi (歌), tari (舞), dan keterampilan (伎). Kabuki Oleh karena itu kadang-kadang diterjemahkan sebagai "seni menyanyi dan menari”. Ini adalah, bagaimanapun, Ateji karakter yang sebenarnya tidak mencerminkan etimologi . Kanji dari 'keahlian', namun, umumnya mengacu pada seorang pemain di teater kabuki. Karena kata kabuki diyakini berasal dari kata kerja kabuku, berarti "ramping" atau "untuk keluar dari" biasa, kabuki dapat diartikan sebagai "avant-garde" atau "aneh" teater. Ekspresi kabukimono (歌舞 伎 者) awalnya dimaksud untuk orang-orang yang berpakaian aneh dan berjalan dengan angkuhnya di jalan.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar